Sabtu, 03 September 2011

100 command window

compmgmt.msc - Computer management
devmgmt.msc - Device manager
diskmgmt.msc - Disk management
dfrg.msc - Disk defrag
eventvwr.msc - Event viewer
fsmgmt.msc - Shared folders
gpedit.msc - Group policies
lusrmgr.msc - Local users and groups
perfmon.msc - Performance monitor
rsop.msc - Resultant set of policies
secpol.msc - Local security settings
services.msc - Various Services
msconfig - System Configuration Utility
regedit - Registry Editor
msinfo32 _ System Information
sysedit _ System Edit
win.ini _ windows loading information(also system.ini)
winver _ Shows current version of windows
mailto: _ Opens default email client
command _ Opens command prompt

Run Commands to access the control panel:

Add/Remove Programs control appwiz.cpl
Date/Time Properties control timedate.cpl
Display Properties control desk.cpl
FindFast control findfast.cpl
Fonts Folder control fonts
Internet Properties control inetcpl.cpl
Keyboard Properties control main.cpl keyboard
Mouse Properties control main.cpl
Multimedia Properties control mmsys.cpl
Network Properties control netcpl.cpl
Password Properties control password.cpl
Printers Folder control printers
Sound Properties control mmsys.cpl sounds
System Properties control sysdm.cpl

Command Prompt:

ANSI.SYS Defines functions that change display graphics, control cursor movement, and reassign keys.
APPEND Causes MS-DOS to look in other directories when editing a file or running a command.
ARP Displays, adds, and removes arp information from network devices.
ASSIGN Assign a drive letter to an alternate letter.
ASSOC View the file associations.
AT Schedule a time to execute commands or programs.
ATMADM Lists connections and addresses seen by Windows ATM call manager.
ATTRIB Display and change file attributes.
BATCH Recovery console command that executes a series of commands in a file.
BOOTCFG Recovery console command that allows a user to view, modify, and rebuild the boot.ini
BREAK Enable / disable CTRL + C feature.
CACLS View and modify file ACL's.
CALL Calls a batch file from another batch file.
CD Changes directories.
CHCP Supplement the International keyboard and character set information.
CHDIR Changes directories.
CHKDSK Check the hard disk drive running FAT for errors.
CHKNTFS Check the hard disk drive running NTFS for errors.
CHOICE Specify a listing of multiple options within a batch file.
CLS Clears the screen.
CMD Opens the command interpreter.
COLOR Easily change the foreground and background color of the MS-DOS window.
COMP Compares files.
COMPACT Compresses and uncompress files.
CONTROL Open control panel icons from the MS-DOS prompt.
COPY Copy one or more files to an alternate location.
CTTY Change the computers input/output devices.
DATE View or change the systems date.
DEBUG Debug utility to create assembly programs to modify hardware settings.
DEFRAG Re-arrange the hard disk drive to help with loading programs.
DEL Deletes one or more files.
DELETE Recovery console command that deletes a file.
DELTREE Deletes one or more files and/or directories.
DIR List the contents of one or more directory.
DISABLE Recovery console command that disables Windows system services or drivers.
DISKCOMP Compare a disk with another disk.
DISKCOPY Copy the contents of one disk and place them on another disk.
DOSKEY Command to view and execute commands that have been run in the past.
DOSSHELL A GUI to help with early MS-DOS users.
DRIVPARM Enables overwrite of original device drivers.
ECHO Displays messages and enables and disables echo.
EDIT View and edit files.
EDLIN View and edit files.
EMM386 Load extended Memory Manager.
ENABLE Recovery console command to enable a disable service or driver.
ENDLOCAL Stops the localization of the environment changes enabled by the setlocal command.
ERASE Erase files from computer.
EXIT Exit from the command interpreter.
EXPAND Expand a M*cros*ft Windows file back to it's original format.
EXTRACT Extract files from the M*cros*ft Windows cabinets.
FASTHELP Displays a listing of MS-DOS commands and information about them.
FC Compare files.
FDISK Utility used to create partitions on the hard disk drive.
FIND Search for text within a file.
FINDSTR Searches for a string of text within a file.
FIXBOOT Writes a new boot sector.
FIXMBR Writes a new boot record to a disk drive.
FOR Boolean used in batch files.
FORMAT Command to erase and prepare a disk drive.
FTP Command to connect and operate on a FTP server.
FTYPE Displays or modifies file types used in file extension associations.
GOTO Moves a batch file to a specific label or location.
GRAFTABL Show extended characters in graphics mode.
HELP Display a listing of commands and brief explanation.
IF Allows for batch files to perform conditional processing.
IFSHLP.SYS 32-bit file manager.
IPCONFIG Network command to view network adapter settings and assigned values.
KEYB Change layout of keyboard.
LABEL Change the label of a disk drive.
LH Load a device driver in to high memory.
LISTSVC Recovery console command that displays the services and drivers.
LOADFIX Load a program above the first 64k.
LOADHIGH Load a device driver in to high memory.
LOCK Lock the hard disk drive.
LOGON Recovery console command to list installations and enable administrator login.
MAP Displays the device name of a drive.
MD Command to create a new directory.
MEM Display memory on system.
MKDIR Command to create a new directory.
MODE Modify the port or display settings.
MORE Display one page at a time.
MOVE Move one or more files from one directory to another directory.
MSAV Early M*cros*ft Virus scanner.
MSD Diagnostics utility.
MSCDEX Utility used to load and provide access to the CD-ROM.
NBTSTAT Displays protocol statistics and current TCP/IP connections using NBT
NET Update, fix, or view the network or network settings
NETSH Configure dynamic and static network information from MS-DOS.
NETSTAT Display the TCP/IP network protocol statistics and information.
NLSFUNC Load country specific information.
NSLOOKUP Look up an IP address of a domain or host on a network.
PATH View and modify the computers path location.
PATHPING View and locate locations of network latency.
PAUSE Command used in batch files to stop the processing of a command.
PING Test / send information to another network computer or network device.
POPD Changes to the directory or network path stored by the pushd command.
POWER Conserve power with computer portables.
PRINT Prints data to a printer port.
PROMPT View and change the MS-DOS prompt.
PUSHD Stores a directory or network path in memory so it can be returned to at any time.
QBASIC Open the QBasic.
RD Removes an empty directory.
REN Renames a file or directory.
RENAME Renames a file or directory.
RMDIR Removes an empty directory.
ROUTE View and configure windows network route tables.
RUNAS Enables a user to execute a program on another computer.
SCANDISK Run the scandisk utility.
SCANREG Scan registry and recover registry from errors.
SET Change one variable or string to another.
SETLOCAL Enables local environments to be changed without affecting anything else.
SETVER Change MS-DOS version to trick older MS-DOS programs.
SHARE Installs support for file sharing and locking capabilities.
SHIFT Changes the position of replaceable parameters in a batch program.
SHUTDOWN Shutdown the computer from the MS-DOS prompt.
SMARTDRV Create a disk cache in conventional memory or extended memory.
SORT Sorts the input and displays the output to the screen.
START Start a separate window in Windows from the MS-DOS prompt.
SUBST Substitute a folder on your computer for another drive letter.
SWITCHES Remove add functions from MS-DOS.
SYS Transfer system files to disk drive.
TELNET Telnet to another computer / device from the prompt.
TIME View or modify the system time.
TITLE Change the title of their MS-DOS window.
TRACERT Visually view a network packets route across a network.
TREE View a visual tree of the hard disk drive.
TYPE Display the contents of a file.
UNDELETE Undelete a file that has been deleted.
UNFORMAT Unformat a hard disk drive.
UNLOCK Unlock a disk drive.
VER Display the version information.
VERIFY Enables or disables the feature to determine if files have been written properly.
VOL Displays the volume information about the designated drive.
XCOPY Copy multiple files, directories, and/or drives from one location to another.
TRUENAME When placed before a file, will display the whole directory in which it exists
TASKKILL It allows you to kill those unneeded or locked up applications

Windows XP Shortcuts:

ALT+- (ALT+hyphen) Displays the Multiple Document Interface (MDI) child window's System menu
ALT+ENTER View properties for the selected item
ALT+ESC Cycle through items in the order they were opened
ALT+F4 Close the active item, or quit the active program
ALT+SPACEBAR Display the System menu for the active window
ALT+TAB Switch between open items
ALT+Underlined letter Display the corresponding menu
BACKSPACE View the folder one level up in My Computer or Windows Explorer
CTRL+A Select all
CTRL+I Italics
CTRL+O Open an item
CTRL+U Underline
CTRL+V Paste
CTRL+F4 Close the active document
CTRL while dragging Copy selected item
CTRL+SHIFT while dragging Create shortcut to selected iteM
CTRL+RIGHT ARROW Move the insertion point to the beginning of the next word
CTRL+LEFT ARROW Move the insertion point to the beginning of the previous word
CTRL+DOWN ARROW Move the insertion point to the beginning of the next paragraph
CTRL+UP ARROW Move the insertion point to the beginning of the previous paragraph
SHIFT+DELETE Delete selected item permanently without placing the item in the Recycle Bin
ESC Cancel the current task
F1 Displays Help
F2 Rename selected item
F3 Search for a file or folder
F4 Display the Address bar list in My Computer or Windows Explorer
F5 Refresh the active window
F6 Cycle through screen elements in a window or on the desktop
F10 Activate the menu bar in the active program
SHIFT+F10 Display the shortcut menu for the selected item
CTRL+ESC Display the Start menu
SHIFT+CTRL+ESC Launches Task Manager
SHIFT when you insert a CD Prevent the CD from automatically playing
WIN Display or hide the Start menu
WIN+BREAK Display the System Properties dialog box
WIN+D Minimizes all Windows and shows the Desktop
WIN+E Open Windows Explorer
WIN+F Search for a file or folder
WIN+F+CTRL Search for computers
WIN+L Locks the desktop
WIN+M Minimize or restore all windows
WIN+R Open the Run dialog box
WIN+TAB Switch between open items

Windows Explorer Shortcuts:

ALT+SPACEBAR - Display the current window’s system menu
SHIFT+F10 - Display the item's context menu
CTRL+ESC - Display the Start menu
ALT+TAB - Switch to the window you last used
ALT+F4 - Close the current window or quit
CTRL+A - Select all items
CTRL+X - Cut selected item(s)
CTRL+C - Copy selected item(s)
CTRL+V - Paste item(s)
CTRL+Z - Undo last action
CTRL+(+) - Automatically resize the columns in the right hand pane
TAB - Move forward through options
ALT+RIGHT ARROW - Move forward to a previous view
ALT+LEFT ARROW - Move backward to a previous view
SHIFT+DELETE - Delete an item immediately
BACKSPACE - View the folder one level up
ALT+ENTER - View an item’s properties
F10 - Activate the menu bar in programs
F6 - Switch between left and right panes
F5 - Refresh window contents
F3 - Display Find application
F2 - Rename selected item

Internet Explorer Shortcuts:

CTRL+A - Select all items on the current page
CTRL+D - Add the current page to your Favorites
CTRL+E - Open the Search bar
CTRL+F - Find on this page
CTRL+H - Open the History bar
CTRL+I - Open the Favorites bar
CTRL+N - Open a new window
CTRL+O - Go to a new location
CTRL+P - Print the current page or active frame
CTRL+S - Save the current page
CTRL+W - Close current browser window
CTRL+ENTER - Adds the http://www. (url) .com
SHIFT+CLICK - Open link in new window
BACKSPACE - Go to the previous page
ALT+HOME - Go to your Home page
HOME - Move to the beginning of a document
TAB - Move forward through items on a page
END - Move to the end of a document
ESC - Stop downloading a page
F11 - Toggle full-screen view
F5 - Refresh the current page
F4 - Display list of typed addresses
F6 - Change Address bar and page focus
ALT+RIGHT ARROW - Go to the next page
SHIFT+CTRL+TAB - Move back between frames
SHIFT+F10 - Display a shortcut menu for a link
SHIFT+TAB - Move back through the items on a page
CTRL+TAB - Move forward between frames
CTRL+C - Copy selected items to the clipboard
CTRL+V - Insert contents of the clipboard
ENTER - Activate a selected link
HOME - Move to the beginning of a document
END - Move to the end of a document
F1 - Display Internet Explorer Help


contoh aplikasi command prompt tasklist dan taskkill

biasanya di warnet taskmanager di proteksi
udah di proteksi control panel, hardisk atau yang lainnya diproteksi pake wgp (win guard pro)
tips di command prompt ketikkan:
abis lihat service atau program yang jalan cari wgp, kemudian ketikan:
taskkill wgp.exe
atau bisa menggunakan no PID
taskkill (no pid)
abis itu bebas deh install di warnet nggak usah password lagi

oh ya kalo dosnya diproteksi, bisa akses di Windows Eksplorer dengan mengetikkan:

Minggu, 14 Agustus 2011

Istilah istilah di dunia Pulp

-BL (Black Liquor) adalah Liquid yang di hasilkan atau keluar dari digester setelah proses pemasakan kayu yang mengandung bahan-bahan organik kayu terlarut dan sejumlah alkali aktif . yang mana pada akhirnya liquid ini di bakar di dalam recovery furnace pada proses recovery sulfate.

-HBL (Heavy Black Liquor) adalah Black liquor yang sudah melalui proses evaporasi sehingga memiliki total solid yang tinggi sehingga bisa di bakar di furnace recovery boiler.

-WL (White Liquor) adalah  Suatu larutan pemasak yang di dapat dengan membentuk kembali GL dalam operasi Causticizing dr pulpmill jenis alkali sehingga mengandung bahan kimia aktif yaitu NaOH dan Na2S yang berfungsi mereduksi chip ke dalam komponen komponen fiber dengan melarutkan lignin selama proses di digester sampai menjadi pulp

-GL (Green Liquor) adalah larutan yang berasal dari recovery boiler yang mengandung sodium carbonat yang tinggi

-ADT (Air Dried Ton) adalah ukuran berat pulp di mana di anggap mempunyai moisture atau kandungan air sebanyak 10 persen jadi jika di sebut pulp mempunyai berat 1 ADT berarti pulp tersebut mempunyai berat air sebanyak 10 persen atu 100 kg dan pulpnya seberat 900 kg.

-BDT (Bone Dry Ton) adalah suatu unit yang digunakan di dalam industri produk-produk hutan untuk mengukur produk-produk  kayu,yaitu satu unit kayu (apapun) yang benar-benar kering  jadi semua kandungan air di tiadakan atau pengertian singkatnya adalah Ton yang benar-benar kering.

-OD (Oven Dry) adalah berat kering sebuah sample

-Consistency adalah persentasi perbandingan berat kering sample dengan berat total sample.

-Moisture adalah persentasi perbandingan berat air dengan berat total sample
jadi hubungan consistency dengan moisture adalah sample = consistency + moisture

-Total Alkali adalah total konsentrasi alkali yang di tentukan secara titrasi dengan asam kuat

-Aktif Alkali adalah total konsentrasi alkali selain sodium carbonat yang di tentukan secara titrasi dengan asam kuat

-Efektif Alkali adalah jumlah konsentrasi Natrium Hidroksida dan setengah Natrium Sulfida

-Efesiensi Causticity adalah perbandingan konsentrasi NaOH terhadap jumlah NaOH dan Na2CO3

-Smelt Reduction Effeciency adalah perbandingan antara Na2S terhadap Na2S dan Na2SO4 di dalam smelt

-Viscosity Pulp merupakan indikasi tingkat polimerisasi selulosa sedangkan hasil tes akan memberikan indikasi dari degradasi relatif yang berlangsung selama proses pulping

-Brightness adalah derajat kecerahan pulp yang merupakan sinar yang di pantulkan dari sample menggunakan sinar biru yang mempunyai sifat khusus.

-Bark Content adalah perbandingan berat dari kulit terhadap berat log sample termasuk bark

-Alpha selulosa adalah fraksi pulp yang resisten terhadap NaOH 17.5% dan 9.5% pada kondisi tes.

-Betha selulosa adalah fraksi yang larut terendapkan pada kondisi asam.

-gamma selulosa adalah fraksi yang bertahan di dalam larutan

-BOD adalah suatu analisa untuk menentukan oksigen relatif yang ada di waste water .analisa ini dapat juga untuk menentukan jumlah oksigen yang di gunakan untuk mengoksidasi suatu senyawa.

-COD adalah jumlah oksigen yang bereaksi dengan sample pada kondisi tertentu.


Sabtu, 13 Agustus 2011

Tips Manual Scan Dengan McAfee Virus Scan

Komputer lagi kena virus?
Ingin pendapat kedua tentang komputer yang bebas virus?
Jawabnya Gunakan McAfee SDAT (Super DAT). Download saja McAfee SDAT terbaru, bisa anda download atau cari lewat google dgn kata kunci sdat terbaru maka akan anda temukan sdat terbaru,kemudian ekstract dengan menggunakan parameter /e direktori. Contoh C:\Downloads\sdat5033.exe /e c:\temp maka semua file akan diekstract ke C:\temp.
Langkah berikutnya adalah jalankan command prompt. Dari sana masuk ke direktori c:\temp dan jalankan "scan.exe /?". Langkah ini untuk mengetahui semua parameter yang dapat digunakan oleh perintah scan.exe. Tidak perlu menginstall produk McAfee apapun, hanya download SDAT.

Parameter yang biasanya digunakan penulis adalah:

/AD Scan all drives (not removable media).
/ALL Scan all files regardless of filename extension.
/ANALYZE Turn on heuristic analysis for programs and macros.
/CLEAN Clean viruses from infected files and system areas.
/DAM Remove all macros from infected MS Office files.
/DEL Delete infected files.
/HTML Create an HTML report file.
/MAILBOX Scan inside plain text mailboxes.
/MANALYZE Turn on macro heuristics.
/MIME Scan inside MIME, UUE, XXE and BinHex files.
/PANALYZE Turn on program heuristics.
/PROGRAM Scan for potentially unwanted applications.
/STREAMS Scan inside NTFS streams (NT only).
/SUB Scan subdirectories.
/UNZIP Scan inside archive files.
/WINMEM Scan all Running Windows Processes.

Jadi misal file scan.exe berada pada c:\temp maka perintahnya adalah "C:\Temp>scan /ad /all /analyze /clean /dam /del /html report.html /mailbox /manalyze /mime /panalyze /program /streams /sub /unzip /winmem".
Peringatan! Sebisa mungkin sebelum scan dengan McAfee gunakan full system scan dengan antivirus utama anda. Waktu scan, matikan real time protection dari antivirus anda dan jangan terhubung internet / jaringan. Usahakan download SDAT terbaru sebelum scan. McAfee walaupun akhir-akhir ini pamornya menurun, tapi masih bagus untuk diminta pendapat kedua. Selain karena tidak perlu install dan gratis, juga karena McAfee merupakan antivirus tertua.

Jumat, 12 Agustus 2011

Sejarah Perkembangan Teori Atom

Gagasan Awal tentang atom
Gagasan tentang atom dikemukakan pertama kali oleh Demokritus ,seorang ahli filsafat dari yunani pada abad ke 4 sebelum masehi.
awalnya ada dua pendapat tentang materi terkecil :
Democritus menganggap bahwa pembagian materi bersifat diskontinu, jika suatu materi dibagi dan dibagi lagi maka pada akhirnya akan diperoleh partikel terkecil yang tidak dapat dibagi lagi, partikel kecil tersebut disebut atom (a = tidak ; tomos = terbagi).

sedangkan pendapat laindi kemukakan oleh :
Aristoteles (384-332 SM ) yang berpendapat bahwa pembagian materi bersifat kontinyu artinya pembagian materi berlanjut tanpa batas

1.Hukum Hukum dasar ilmu kimia
Hukum Kekelan Massa (Hukum Lavoiser)
Antoine Laurent Lavoisier (1734-1794)
Hukum kekekalan massa atau dikenal juga sebagai hukum Lomonosov-Lavoisier adalah suatu hukum yang menyatakan massa dari suatu sistem tertutup akan konstan meskipun terjadi berbagai macam proses di dalam sistem tersebut (dalam sistem tertutup Massa zat sebelum dan sesudah reaksi adalah sama (tetap/konstan)
2.Hukum Perbandingan Tetap
Perbandingan tetap pertama kali dikemukakan oleh Joseph Proust, setelah serangkaian eksperimen di tahun 1797 dan 1804.Joseph Louis Proust  (1754-1826) mengemukakan Hukum Perbandingan Tetap yang berbunyi:
“Perbandingan massa unsur-unsur dalam suatu senyawa selalu tetap sekalipun dibentuk dengan cara berbeda-beda”

Perkembangan ilmiah tentang atom

Selama hampir 22 abad gambaran atom tidak mengalami perubahan barulah pada tahun pada tahun 1803 John Dalton menempatkan konsep atom secara kokoh menjadi konsep pokok keilmuan kimia. Menurut Dalton:

1.Setiap materi terdiri atas partikel terkecil yang di sebut atom
2.Atom merupakan bola pejal yang sangat kecil
3.Atom-atom suatu unsur adalah identik tetapi berbeda dengan atom-atom          dari unsur lain
4.Senyawa adalah materi yang disusun oleh dua atau lebih jenis atom dengan perbandingan tertentu
5. Pembentukan senyawa melalui reaksi kimia yang merupakan proses penataan dari atom-atom yang
terlibat dalam reaksi tersebut.

Melalui teori atomnya Dalton dapat menjelaskan perilaku materi yang mengalami perubahan kimia menurut hukum dasar kimia :

Hukum lavoiser ( Hukum kekekalan massa ) berbunyi:

”Pada reaksi kimia, massa zat sebelum dan setelah reaksi adalah sama”
Teori atom Dalton menjelaskan bahwa atom tidak dapat dimusnahkan atau diciptakan atau diubah menjadi atom lain. Dengan kata lain jenis dan jumlah atom sebelum dan sesudah reaksi sama (tidak ada perubahan massa)

Hukum Proust (Hukum Perbandingan Tetap) berbunyi:

“Dalam suatu senyawa perbandingan massa unsur-unsur penyusunnya selalu tetap“
Menurut Dalton senyawa terbentuk dari penggabungan atom-atom dengan perbandingan tertentu. Karena atom-atom suatu unsur identik maka jika perbandingan jumlah atomnya tertentu maka perbandingan massanya pun tertentu pula.
Pada perkembangan selanjutnya, ditemukan berbagai fakta yang tidak dapat dijelaskan oleh teori atom Dalton, seperti masalah sifat listrik dari materi, spektrum unsur, masalah pembentukan ikatan kimia dan lain-lain sebagainya.

Pada tahun 1897 ditemukanlah adanya elektron dalam atom oleh Joseph John Thomson melalui percobaannya yang menggunakan tabung pengawa muatan. Menurut Thomson:

* Elektron merupakan komponen pokok penyusun materi
* Semua atom mengandung elektron
*Atom terdiri atas materi bermuatan positif dan elektron tersebar merata didalamnya. Secara keseluruhan atom bersifat netral.

Model atom Thomson ini disebut juga model ”plum-pudding” (roti kismis).
Kemudian pada tahun 1910 Ernest Rutherford bersama kedua orang asistennya, Hans Geiger dan Ernest Marsden, melakukan serangkaian percobaan untuk mengetahui lebih banyak tentang susunan atom. Mereka menembak lempeng logam tipis (emas) dengan partikel sinar alfa berenergi tinggi. Dari pecobaan mereka menemukan bahwa sebagian besar partikel alfa dapat menembus logam tanpa mengalami pembelokan yang berarti, sebagian kecil mengalami pembelokan yang cukup besar, dan beberapa diantaranya dipantulkan. Penemuan ini spontan menyebabkan gugurnya teori atom Thomson.

Dari penemuannya Rutherford berasumsi:

* Atom terdiri dari inti yang bermuatan positif yang berada pada pusat atom. Massa atom terpusat pada inti.
* elektron bergerak mengitari inti seperti halnya tata surya.

Akan tetapi teori atom Rutherford ini tidak sesuai dengan teori dinamika klasik yang menyatakan:

”Jika partikel bermuatan bergerak cepat maka partikel tersebut akan kehilangan energi dalam bentuk radiasi. Jadi, jika elektron bergerak mengelilingi inti, maka lama kelamaan elektron tersebut akan jatuh ke inti”.

Karena belum bisa mejelaskan kestabilan elektron mengelilingi inti atom mengakibatkan teori atom Rutherford belum diterima pada saat itu.

Selanjutnya teori atom Rutherford disempurnakan oleh Neils Bohr. Dengan menerapkan teori kuantum Planck, Bohr menerangkan spektrum atom Hidrogen. Menurut Bohr:

* Elektron mengelilingi inti pada lintasan tertentu, yaitu lintasan yang memberikan momentum sudut sebesar , dimana h = tetapan Planck = 6,63 x 10-34J/s.
* Energi elektron dalam lintasan berbanding lurus dengan jarak lintasan dari inti. Makin jauh lintasan dari inti, makin tinggi tingkat energi lintasan. Selama elektron berada pada lintasannya elektron tidak melepas dan menyerap energi.
* Jika elektron menyerap energi maka elektron pindah ke lintasan yang tingkat energinya lebih tinggi. Dan jika elektron pindah dari lintasan dengan tingkat energi tinggi ke lintasan dengan tingkat energi rendah, maka elektron akan memancarkan energi dalam bentuk radiasi.

Teori atom Bohr ini menjadi penting karena telah dapat menggambarkan adanya tingkat tingkat energi dalam atom. Akan tetapi, teori atom Bohr tidak dapat menjelaskan spektrum atom berelektron banyak, efek Zeeman dan sifat keperiodikan unsur.

Untuk menerangkan kelemahan teori atom Bohr, maka lahirlah teori atom baru ”teori atom mekanika kuantum” yang ditopang oleh hipotesa De Broglie dan Azas ketidakpastian Heisenberg.

Hipotesa De Broglie berbunyi:
”elektron dalam atom dapat dipandang sebagai partikel dan sebagai gelombang”

Azas ketidakpastian Heisenberg berbunyi:
”tidak mungkin menentukan kecepatan sekaligus posisi yang pasti dari elektron dalam ruang, yang dapat ditentukan adalah kebolehjadian menemukan elektron pada jarak tertentu dari inti”

Daerah kebolehjadian menemukan elektron disebut orbital. Pada tahun 1926, Erwin Schrodinger berhasil merumuskan persamaan gelombang yang menggambarkan orbital, dimana setiap orbital mempunyai bentuk dan energi tertentu. Satu orbital dapat ditempati oleh maksimal 2 elektron.

Kedudukan elektron dalam atom dijelaskan oleh 4 bilangan kuantum:
1. bilangan kuantum utama (n) yang menyatakan tingkat energi
2. bilangan kuantum azimuth (l) yang menyatakan orbital
3. bilangan kuantum magnetik (m) yang menyatakan orientasi orbital dalam ruang
4. bilangan kuantum spin (s) yang menyatakan spin elektron.

source from :

Selasa, 09 Agustus 2011

Membuat Auto Shutdown Windows xp

Anda pemakai Windows xp?

Kadang kala kita mengerjakan sesuatu yang membutuhkan waktu cukup lama, seperti men-download file, atau MP3, atau film, atau menunggu proses eksekusi dari sebuah program yang memerlukan waktu berjam-jam sedangkan waktu pulang kantor sudah lewat, maka anda memerlukan sebuah program (aplikasi) yang dapat mematikan (shutdown) Windows setelah proses tersebut selesai.

Sebenarnya, beberapa program download manager sudah menyediakan fitur auto-shutdown setelah proses download selesai. Tapi jika anda tidak memakai download manager, atau jika proses yang sedang anda kerjakan bukan sekedar men-download, maka anda memerlukan aplikasi auto-shutdown.

Aplikasi auto shutdown yang simpel dan sederhana ini memerlukan sebuah file shortcut dan Schedule Task dari Windows.

Caranya sebagai berikut:
1. Buat sebuah shortcut (misal di drive D:) : masuk ke Windows Explorer atau My Computer.

2. Buka drive D: lalu klik-kanan mouse dan pilih New > Shortcut. Akan tampil sebuah kotak dialog. Ketikkan shutdown -s -t 0 -f

3. Klik tombol [Next] lalu berikan nama untuk shortcut tersebut (misal: shutdown). Lalu klik [Finish]

4. Biarkan Windows Explorer atau My Computer tersebut dalam keadaan terbuka (jangan ditutup dulu)

5. Buka Control Panel > Schedule Task. Lalu seret (drag) file shortcut tadi ke Schedule Task. Maka akan terbentuk sebuah schedule dengan nama shutdown

6. Buka property nya (klik-kanan > Properties). Lalu masuk ke Tab [Schedule]

7. Tentukan waktu yang diperlukan untuk auto-shutdown.
Jika anda menginginkan auto-shutdown secara rutin tiap hari, maka di bagian Schedule Task pilihlah Daily.
Tapi jika anda hanya menginginkan satu kali saja untuk hari itu, misalkan jam 7 malam – maka pilihlah Once, dan Start Time diisi jam 7:00 PM.selamat mencoba dan semoga bermanfaat...

Senin, 08 Agustus 2011

Proses Pembuatan Pulp

Perkembangan teknologi proses pembuatan pulp di dasarkan pada beberapa tujuan,di samping untuk optimisasi tujuan , kualitas pulp dan pengendalian kualitas, yang penting adalah untuk :
-meningkatkan rendemen pulp
-mengurangi kebutuhan pulp
-mengurangi jumlah bahan kimia yang di butuhkan dalam pembuatan pulp dan pengelantangan , termasuk peningkatan proses recovery bahan kimia
-mengurangi pencemaran udara dan air
-pengembangan proses pembuatan pulp bebas belerang  dan pemutihan bebas chlor
-fleksibelitas tinggi mengenai rendemen ,kualitas dan pengelantangan pulp
-kondisi proses yang memungkinkan penyiapan hasil samping pulp
pembuatan unit produksi yang lebih kecil yang menguntungkan yang membutuhkan biaya lebih rendah untuk mendirikan pabrik pabrik baru dan menurunkan kebutuhan bahan baku

berdasarkan hal di atas proses pembuatan pulp di bedakan menjadi beberapa macam :
1.Proses pembuatan pulp secara  mekanik (mechanical pulping) diantaranya:
       -Asah Batu
       -Pembuatan pulp mekanik di giling
2.Pembuatan Pulp secara Semi kimia
       -Proses Soda Dingin
3.Pembuatan Pulp Kimia Alkalis
4.Pembuatan Pulp Kimia Sulfit

Tapi di sini hanya akan dibahas secara garis besar proses pembuatan pulp secara kraft (kraft pulping)yang termasuk proses pembuatan pulp secara alkalis.

Sejarah proses pembuatan pulp secara kraft.

Proses Soda pertamakali di patenkan pada tahun 1854 M dan yang terakhir di patenkan pada tahun 1866 adalah pematenan proses recovery soda dengan cara di bakar di recovery boiler dalam mendapatkan kembali sebagian besar alkali yang di gunakan di dalam proses.pabrik pembuatan pulp soda yang pertama di buat adalah pada tahun 1866.
adalah C.F Dahl yang mengembangkan proses kraft .untuk menemukan cara mengganti sodium karbonat yang mahal(soda ash),dia berekspirimen dengan menambahkan sodium sulfate (salt cake) di furnace recovery boiler dengan tujuan menggantikan unsur unsur yang hilang selama proses pembuatan pulp secara soda.sulfat tersebut di reduksi menjadi sulfit dalam reaksi di furnace,kemudian sulfit tersebut di tambahkan ke dalam larutan pemasak.Dahl menemukan sulfit mempercepat waktu pembuatan pulp dan mendapatkan pulp yang lebih kuat.ia kemudian mematenkannya pada tahun 1884.
metode pulp yang baru tersebut baru di gunakan pertama kali secara komersil pada tahun 1885 di swedia.mengikuti perkembangan metode ini ,banyak pabrikan berubah menggunakan metode kraft ini.dorongan terbesar pembuatan pulp dengan metode kraft datang pada tahun 1930 dengan di perkenalkannya Tomlinson recovery furnace,di mana unit evaporasi larutan pemasak , bagian pembakaran larutan pemasak dan reaksi kimia  di jadikan satu unit.dan akhirnya pada awal tahun 1950 di Perkenalkan proses pengelantangan dengan menggunakan chlorine di oksida.
Beberapa keuntungan utama pembuatan pulp secara kraft adalah:
-tuntutan yang rendah terhadap spesies kayu dan kualitas kayu,termasuk semua tipe kayu lunak dan keras,bahkan dalam campuran
-waktu pemasakan yang pendek
-pengolahan limbah cairan pemasak yang telah mantap,termasuk pemulihan bahan bahan kimia dalam pembuatan pulp,pembangkitan panas proses dan produksi hasil samping yang berharga seperti minyak tall dan terpentin dari spesie pinus
-sifat sifat kekuatan pulp yang sangat baik

Penjelasan singkat proses pembuatan pulp

Penyiapan Kayu dan Chip
Kayu yang digunakan di Indonesia umumnya jenis Akasia Mangium. Kayu jenis ini termasuk jenis yang berserat pendek .Proses pembuatan pulp dimulai dari penyediaan bahan baku, dengan cara mengambil dari hutan tanam industri dengan kendaraan dan dengan ukuran tertentu baik diameter maupun panjang kayu (panjang 1.4-3.0 m), kemudian disimpan  ditempat penyimpanan yang biasanya di sebut wood yard dengan tujuan untuk degradasi lignin secara alami dan persediaan bahan baku atau di umpankan langsung ke drum barker. Kayu yang siap diolah ini disebut dengan Log. Log pertamakali melewati stone trap (alat yang berbentuk silinder berfungsi untuk membuang batu yang menempel pada log), setelah itu log dicuci di gentle-feed yang bertujuan membersihkan kayu dari kotoran-kotoran yang menempel misalnya pasir,tanah dan lain-lain. Kemudian log di kupas kulitnya dengan alat yang berbentuk drum disebut Drum barker dimana pada tahap ini di dapatkan hasil utama log yang bersih dan hasil samping bark yang keluar dari bagian bawah drum barker dan di gunakan untuk pembakaran di power boiler untuk mendapatkan energi listrik.Setelah itu Log yang sudah bersih keluar dan melewati conveyor washing roll dan kemudian di iris menjadi potongan-potongan kecil  yang di sebut dengan chip,alat yang di gunakan pada proses ini di sebut chipper. Chip kemudian dikirim ke chip yard,untuk tempat penyimpanan sementara yang juga bertujuan mengurangi kadar lignin dalam kayu dengan proses alami dan juga sebagai tempat stock chip untuk beberapa hari,setelah itu chip di kirim ke penyaringan utama atau chip screen untuk memisahkan chip dengan klasifikasinya yang bisa dipakai dan yang tidak,adapun disini chip di bedakan menurut ukurannya menjadi beberapa jenis misalnya oversize,overthick,accept,pin dan dust.Ukuran chips yang di inginkan adalah ukuran chip yang masuk pada klasifikasi accept,sedangkan ukuran oversize akan di potong kembali untuk mendapatkan chips ukuran accept demikian juga dengan yang overthick sedangkan dust akan di campur dengan bark untuk di kirim ke bagian power boiler untuk menjadi bahan bakar. Chip yang standar kemudian di kirim ke bejana pemasak(digester).
Cooking dan brown stock washing
Chip dimasak dengan beberapa tahap dan di bagi menjadi beberapa zona pada temperatur maksimal sekitar 160 derajat celcius dan tekanan yang tinggi.
Chips dari chips screen masuk ke dalam chip bin  untuk pre steaming, kemudian baru dipanaskan dengan steam di steaming vessel dengan tujuan :
menghilangkan udara yang terperangkap di dalam rongga rongga chips dan menggantinya dengan steam (uap air) selain itu bertujuan untuk memanaskan chips.kemudian chips di campur dengan larutan pemasak di dalam chips chute . Chips dan larutan pemasak di masukkan ke dalam digester dengan menggunaka High Pressure Feeder.
chip di masak dengan cairan pemasak yang disebut dengan larutan pemasak(white liquor).pada tahap ini terjadi dua proses yang berbeda yaitu:
bulk penetration yaitu larutan pemasak masuk ke dalam chip melalui pori2 kayu
diffusi yaitu ion dan molekul larutan pemasak bergerak dari tempat larutan konsentrasi tinggi ke rendah yang mana hal ini bisa terjadi jika pori2 kayu sudah di isi uap air atau air.

pada kraft pulping larutan pemasak terdiri bahan kimia aktif  yaitu sodium hidroksida (NaOH) dan sodium sulfit (Na2S),dalam larutan pemasak juga terdapat kandungan kimia yang tidak ikut bereaksi di dalam proses pemasakan pulp yaitu sodium karbonat (Na2CO3).Reaksi kimia yang terjadi pada proses ini antara bahan  aktif alkali (NaOH+Na2S) dan efektif Alkali (NaOH + 1/2 Na2S) yaitu jumlah aktual OH- dengan komponen kayu.Sebagian besar bahan kimia yang konsumsi oleh karbohidrat yang terkandung dalam kayu dan kekuatan pulp di sebut derajat penghilangan seluluosa dan hemiselulosa.Dengan adanya Na2S akan menghasilkan ion HS-,yang mana ion ini akan mempercepat penghilangan lignin dan ini akan menghasilkan pulp dengan kekuatan yang tinggi . Pada proses pemasakan ini di kontrol dengan target KAPPA NUMBER yang mana dengan ini dapat di tentukan sisa lignin yang ada pada akhir proses pemasakan kayu.Variabel utama yang di kontrol selama pemasakan adalah:
-Waktu dan temperatur  (H Faktor)
-Alkali Charge
-Rasio larutan pemasak dan kayu
Pada proses cooking ini di dapatkan hasil samping atau sisa larutan pemasak yang di sebut Black Liquor yang mana di dalam larutan ini masih mengandung larutan pemasak dengan kadar yang sedikit dan juga bahan organik yang larut selama proses tersebut.Black Liquor yang di hasilkan ini kemudian disaring dan di kirim ke Evaporator untuk menguapkan kandungan air sehingga di dapatkan HBL yang kemudian di bakar di Recovery Boiler untuk menghasilkan steam dan Green Liquor yang nantinya akan di ubah kembali menjadi White liquor yang akan di gunakan kembali dalam proses cooking.
 kemudian dari bagian bawah digester pulp di keluarkan dan menuju pressure diffuser

Tahap selanjutnya setelah setelah pulp melalui tahap di atas kemudian dicuci dengan tujuan untuk memisahkan cairan sisa hasil pemasakan yang bertujuan mengurangi dampak terhadap lingkungan.
selanjutnya pulp melalui knotter yang berfungsi memisahkan konot atau mata kayu dan pulp yang tidak masak selama proses cooking setelah itu pulp di saring (screaning) agar terbebas dari bahan-bahan pengotor yang dapat mengurangi kualitas pulp. Proses penyaringan ini ada dua tahap, yaitu penyaringan kasar dan penyaringan halus. Proses akhir dari penyaringan berada pada sand removal cyclones yang berfungsi untuk memisahkan pasir dari pulp.
O2 Delignifikasi
Kemudian bubur kertas dicampur dengan oksigen (O2) dan sodium hidroksida (NaOH) yang biasanya sodium hidrosida ini di dapatkan dari WL oksidasi yaitu larutan pemasak yang sudah di oksidasi di dalam delignification tower sebelum di cuci didalam washer. Tujuan dari pencampuran ini adalah untuk mengurangi pemakaian bahan-bahan kimia pada tahap pengelantangan (bleacing), mengurangi kandungan lignin, serta memutihkan pulp.

Bubur kertas ini kemudian dikelantang (bleaching) dengan bahan kimia di bagian proses bleaching  yang bertujuan untuk mendapatkan pulp dengan derajat keputihan yang sesuai standar ISO.Pada bagian ini terdiri dari beberapa tahap yaitu D0-EO-D1-D2.Adapun penjelasan singkatnya.pada tahap D0,pulp dari tahap sebelumnya ditambahkan chlorine dioksida (ClO2) selama waktu dan temperatur tertentu , setelah itu pulp memasuki tahap EO yaitu tahap ekstraksi di tahap ini pulp di tambahkan  sodium hidroksida dan kadang di tambahkan juga hidrogen peroksida (H2O2) , sedangkan tahap berikutnya yaitu tahap D1 dan D2,di tahap ini di tambahkan lagi ClO2 sehingga di dapatkan pulp dengan derajat kecerahan minimal 89.0 % ISO yang kemudian disimpan di Bleaching HDT yang kemudian akan dikirim ke pulp machine untuk diolah menjadi pulp sheet yang siap di pasarkan.
Pulp Machine
Pada bagian ini bubur pulp dari hasil tahap bleaching akan melalui tahap penyaringan yang terdiri dari beberapa tahap yaitu primary,secondary dan tertiary yang bertujuan mendapatkan pulp yang bersih karena pulp yang di hasilkan selain mempunyai derajat kecerahan yang bagus juga harus bersih dari kotoran kemudian pulp di buat menjadi lembaran yang di sebut pulp sheet yang bertujuan menghemat dan mempermudah pengiriman ke customer (pelanggan).Pulp yang di hasilkan selain harus mempunyai standar brightness dan kotoran juga harus mempunyai viscosity dan physical properties yang bagus sehingga mempunyai harga jual yang bagus di pasaran.

Bagian-Bagian lain di industri pulp adalah :

Chemical Preparation Plant
Bagian ini mempunyai tugas menyiapkan dan menangani bahan bahan kimia selama proses pulping misalnya ClO2 , Cl2 , Oksigen dan bahan bahan kimia lain yang di perlukan

Recovery Plant
Berfungsi mengolah kembali larutan hasil pemasakan yang mengandung sedikit bahan aktif dan organik yang bisa di bakar dan dapat di gunakan sebagai pembangkit steam.dari bagian ini bisa di dapatkan kembali larutan pemasak yang akan di kirim ke digester.

Power Plant
Bagian ini berfungsi menyuplai listrik untuk kebutuhan pabrik , yang mana listrik di hasilkan dari turbin tenaga steam dari hasil pembakaran organik di recovery plant

Water Treatment Plant
Berfungsi menyediakan air untuk kebutuhan proses dan kebutuhan hidup karyawan.

Effluent Treatment Plant
Berfungsi mengolah limbah hasil dari proses pembuatan pulp sehingga tidak mencemari lingkungan